Tantangan Baru Mempertahankan Identitas Bangsa Indonesia, ditengah Globalisasi dan Teknologi Informasi

0
423

Kebangkitan Nasional dan rasa nasionalisme adalah dua konsep yang saling terkait dan memiliki peran penting dalam sejarah dan perkembangan bangsa-bangsa di seluruh dunia. Dalam tulisan ini, kita akan mengenal lebih jauh tentang kebangkitan nasional dan rasa nasionalisme, sejarahnya, dan mengapa keduanya sangat penting untuk masa depan.

Setiap negara sebenarnya memiliki masa-masa bangkit bagi bangsanya tercatat beberapa tokoh yang mewarnai bangsanya dengan semanangat kebangkitan negara.

1. Soekarno (Indonesia): Soekarno adalah proklamator kemerdekaan Indonesia dan Presiden pertama Indonesia. Dia memainkan peran sentral dalam perjuangan melawan penjajahan Belanda dan memimpin gerakan nasionalis Indonesia untuk mencapai kemerdekaan.

2. Mahatma Gandhi (India): Gandhi adalah pemimpin pergerakan kemerdekaan India dari penjajahan Inggris. Dengan menggunakan prinsip non-kekerasan dan perlawanan sipil, dia memainkan peran penting dalam mencapai kemerdekaan India.

3. Mustafa Kemal Atatürk (Turki): Atatürk adalah pendiri dan pemimpin Republik Turki yang modern. Dia memimpin perjuangan melawan penjajahan dan memperjuangkan modernisasi, sekularisme, dan reformasi sosial di Turki.

4. Nelson Mandela (Afrika Selatan): Mandela adalah ikon perjuangan anti-apartheid di Afrika Selatan. Dia berjuang untuk kesetaraan rasial dan politik, dan memainkan peran penting dalam transisi demokratisasi dan rekonsiliasi nasional di negara tersebut.

5. Ho Chi Minh (Vietnam): Ho Chi Minh adalah pemimpin revolusi Vietnam melawan penjajahan Prancis dan kemudian melawan intervensi Amerika Serikat dalam Perang Vietnam. Dia adalah presiden pertama Republik Demokratik Vietnam dan dikenal sebagai tokoh nasionalis Vietnam yang dihormati.

6. Kwame Nkrumah (Ghana): Nkrumah adalah tokoh pergerakan kemerdekaan di Ghana dan menjadi presiden pertama negara tersebut setelah merdeka dari penjajahan Inggris. Dia memainkan peran penting dalam memimpin gerakan pan-Afrika dan menjadi simbol perjuangan anti-kolonial di Afrika.

7. José Martí (Kuba): Martí adalah seorang pahlawan nasional Kuba dan tokoh penting dalam perjuangan melawan penjajahan Spanyol. Dia adalah penulis, penyair, dan filsuf yang memperjuangkan kemerdekaan Kuba dan persatuan Amerika Latin.

Indonesia adalah sebuah negara yang kaya akan budaya dan tradisi. Sebagai sebuah negara yang terdiri dari berbagai suku dan agama, Indonesia memiliki banyak sekali ragam budaya dan tradisi yang unik dan beragam. Namun, di balik keberagaman itu, Indonesia memiliki sebuah ikatan yang kuat yang mengikat seluruh bangsa, yaitu rasa nasionalisme.

Kebangkitan nasional adalah gerakan politik, ekonomi, dan sosial yang bertujuan untuk memperkuat identitas nasional suatu bangsa, serta meningkatkan kemandirian dan keberdaulatan politik. Gerakan ini muncul sebagai respons terhadap kolonialisme dan imperialisme Eropa yang merajalela di abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Di Indonesia, Budi Utomo adalah organisasi yang dianggap sebagai tonggak awal gerakan kebangkitan nasional di Indonesia. Organisasi ini didirikan pada tanggal 20 Mei 1908 di Yogyakarta oleh sekelompok intelektual Indonesia yang terdiri dari para pelajar, cendekiawan, dan tokoh masyarakat. Pendiri-pendiri Budi Utomo antara lain adalah Dr. Wahidin Sudirohusodo, Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo, Dr. R.M. Soepratman, dan Dr. Sutomo.

Tujuan utama Budi Utomo adalah untuk memperjuangkan kesejahteraan dan kebangkitan bangsa Indonesia melalui pendidikan, ekonomi, dan kebudayaan. Organisasi ini memandang bahwa pendidikan adalah fondasi penting dalam membangun kesadaran nasional dan menumbuhkan kecintaan terhadap tanah air. Mereka juga mengadvokasi pemberdayaan ekonomi bangsa Indonesia melalui pengembangan usaha-usaha ekonomi yang dikelola oleh masyarakat lokal. Selain itu, Budi Utomo berupaya mempromosikan kebudayaan Indonesia dan menghormati tradisi serta warisan budaya bangsa.

Budi Utomo menjadi organisasi yang penting dalam gerakan nasional Indonesia karena mereka berhasil menyatukan berbagai elemen masyarakat dari berbagai latar belakang dalam perjuangan nasional. Meskipun pada awalnya mereka berfokus pada pendidikan dan pemberdayaan ekonomi, Budi Utomo secara bertahap juga mulai membahas isu-isu politik dan pergerakan nasional.

Peran Budi Utomo dalam kebangkitan nasional sangat penting karena mereka membuka jalan bagi gerakan-gerakan nasionalis lainnya yang muncul setelahnya. Organisasi ini menjadi inspirasi bagi kelompok-kelompok nasionalis berikutnya seperti Sarekat Islam yang kemudian berkembang menjadi gerakan massa yang besar.

Budi Utomo juga telah memberikan kontribusi dalam pemikiran dan perumusan konsep nasionalisme Indonesia. Mereka mendorong kesadaran akan identitas nasional, bahasa, dan budaya Indonesia sebagai dasar untuk memperjuangkan kemerdekaan bangsa.

Meskipun Budi Utomo akhirnya bubar pada tahun 1934, organisasi ini tetap menjadi simbol penting dalam sejarah pergerakan nasional Indonesia. Pendiri-pendiri Budi Utomo dan anggotanya diakui sebagai tokoh-tokoh penting dalam kebangkitan nasional Indonesia yang telah membuka jalan menuju kemerdekaan dan membentuk dasar-dasar identitas nasional yang kuat.

Banyak negara yang merdeka pada abad ke-20, seperti Indonesia, India, dan negara-negara di Afrika, melalui gerakan kebangkitan nasional. Dalam gerakan ini, para aktivis dan pemimpin nasionalis menggunakan bahasa, seni, sastra, dan simbol nasional sebagai cara untuk menggalang dukungan dari rakyat dan memperkuat identitas nasional.

Gerakan kebangkitan nasional semakin menguat dengan berdirinya Sarekat Islam pada tahun 1912, yang kemudian menjadi organisasi massa terbesar di Indonesia pada masa penjajahan. Melalui gerakan ini, bangsa Indonesia mulai memperjuangkan hak-haknya, termasuk hak untuk menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi, hak atas pendidikan, dan hak atas kemerdekaan.

Gerakan kebangkitan nasional mencapai puncaknya pada tanggal 17 Agustus 1945, ketika Indonesia secara resmi memproklamasikan kemerdekaannya. Namun, perjuangan bangsa Indonesia untuk mempertahankan kemerdekaannya tidak berhenti di sana. Selama beberapa tahun berikutnya, Indonesia harus menghadapi berbagai tantangan dan peristiwa penting, seperti Agresi Militer Belanda I dan II, Konfrontasi dengan Malaysia, dan Gerakan 30 September.

Namun, melalui perjuangan dan kerja keras para pahlawan bangsa, Indonesia berhasil mempertahankan kemerdekaannya dan membangun sebuah bangsa yang besar dan maju. Rasa nasionalisme yang kuat dan tulus menjadi salah satu faktor penting dalam kesuksesan Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaannya dan membangun bangsa yang merdeka, mandiri, dan sejahtera.

Rasa nasionalisme masih sangat penting bagi Indonesia saat ini. Di tengah-tengah era globalisasi dan kemajuan teknologi yang pesat, Indonesia harus tetap mempertahankan jatidiri dan identitas bangsanya. Rasa nasionalisme juga menjadi penting dalam upaya memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia di tengah-tengah perbedaan budaya dan agama.

Rasa nasionalisme adalah rasa kebanggaan dan cinta tanah air yang kuat dan tulus. Rasa nasionalisme menjadi sangat penting dalam menjaga keutuhan dan keberlangsungan sebuah bangsa. Di Indonesia, rasa nasionalisme telah tumbuh dan berkembang sejak awal kemerdekaan, yaitu pada saat terjadinya Kebangkitan Nasional. Rasa nasionalisme, di sisi lain, adalah kecintaan yang kuat dan mendalam terhadap negara dan bangsa. Rasa nasionalisme melibatkan identifikasi dengan simbol-simbol nasional, seperti bendera, lambang negara, dan lagu kebangsaan. Rasa nasionalisme juga sering dikaitkan dengan kesetiaan terhadap nilai-nilai dan tradisi nasional, serta keinginan untuk mempertahankan keberdaulatan dan kebebasan negara.

Kebangkitan nasional dan rasa nasionalisme memiliki sejarah yang panjang dan kompleks, dan muncul dalam berbagai bentuk di seluruh dunia. Di Eropa, kebangkitan nasional dan rasa nasionalisme muncul sebagai respons terhadap penjajahan dan kekuasaan luar pada abad ke-19.Di Asia, gerakan kebangkitan nasional sering dikaitkan dengan perjuangan melawan kolonialisme Eropa pada abad ke-19 dan awal abad ke-20. Di Indonesia, misalnya, gerakan nasionalisme muncul pada akhir abad ke-19 dan terus berkembang hingga kemerdekaan pada tahun 1945.Sementara itu, di Amerika Serikat, rasa nasionalisme sering dikaitkan dengan identitas Amerika sebagai “tanah kebebasan” dan “rumah bagi orang-orang yang berjuang untuk kebebasan.” Di sisi lain, rasa nasionalisme juga telah digunakan untuk membenarkan aksi-aksi intoleransi dan diskriminasi terhadap minoritas di Amerika Serikat dan negara lain di seluruh dunia.

Oleh karena itu, sebagai warga negara Indonesia, kita harus selalu menghargai dan mempertahankan rasa nasionalisme kita. Kita harus mencintai tanah air kita.

Era global village ditandai dengan kemajuan teknologi informasi dan komunikasi yang semakin memudahkan manusia untuk berinteraksi dan berhubungan dengan orang-orang di seluruh dunia. Fenomena ini memberikan dampak yang signifikan pada cara kita memandang diri sendiri sebagai bagian dari suatu bangsa atau negara. Masyarakat semakin terbuka terhadap kebudayaan dan bahasa dari negara-negara lain, dan ini mengubah cara pandang kita terhadap rasa nasionalisme.

Dalam era global village, rasa nasionalisme memiliki tantangan baru, yaitu bagaimana menjaga keberagaman budaya dan nilai dari berbagai negara dalam konteks yang semakin terhubung dan terbuka. Masyarakat semakin sulit membedakan antara pengaruh global dan identitas nasional mereka sendiri. Namun, pada saat yang sama, era global village juga memberikan peluang baru untuk mempromosikan nilai-nilai nasional yang positif dan untuk memperkenalkan kebudayaan dan bahasa nasional ke seluruh dunia.

Era Digital dan Rasa Nasionalisme
Era digital memungkinkan masyarakat untuk saling berhubungan dan berinteraksi di seluruh dunia dalam waktu nyata. Dalam era digital, rasa nasionalisme memiliki tantangan baru, yaitu bagaimana menjaga privasi dan keamanan data serta mengelola informasi yang terus berubah dan berkembang. Era digital juga memberikan tantangan dalam mengelola disinformasi dan hoaks yang dapat memperkeruh rasa nasionalisme dan menimbulkan konflik.

Namun, pada saat yang sama, era digital juga memberikan peluang baru untuk memperkuat rasa nasionalisme dengan cara yang positif. Masyarakat dapat menggunakan platform digital untuk mempromosikan kebudayaan dan bahasa nasional, dan juga untuk membentuk komunitas online yang berbasis pada nilai nasional yang positif. Era digital juga memberikan peluang untuk berinteraksi dengan masyarakat dari negara lain dan memperkaya pengalaman serta pemahaman kita tentang budaya dan nilai-nilai nasional lain. Di sisi lain, era digital juga membawa peluang besar bagi rasa nasionalisme. Teknologi informasi dan media sosial memungkinkan negara untuk mempromosikan budaya dan identitas nasional mereka ke seluruh dunia dengan lebih mudah.

Di era digital, negara dapat memanfaatkan media sosial dan situs web untuk memperkenalkan keindahan, sejarah, dan budaya nasional mereka kepada dunia. Hal ini dapat meningkatkan kebanggaan dan rasa cinta terhadap negara, serta membantu mempertahankan identitas budaya.

Selain itu, era digital juga memungkinkan rakyat untuk berpartisipasi dalam pembangunan dan pengambilan keputusan nasional. Berbagai platform media sosial memungkinkan rakyat untuk berbicara langsung dengan para pemimpin mereka dan menyampaikan pandangan mereka. Ini dapat membantu memperkuat demokrasi dan rasa nasionalisme.

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi oleh rasa nasionalisme adalah perubahan dalam perdagangan dan ekonomi global. Dengan munculnya perdagangan bebas dan aliran modal yang cepat, negara-negara di seluruh dunia saling terhubung dalam pasar global. Hal ini dapat mengancam kedaulatan ekonomi dan industri nasional.Perubahan ini juga dapat menimbulkan ketidakadilan dalam perdagangan internasional dan memperkuat posisi negara-negara kaya. Hal ini dapat menghasilkan ketidakpuasan dan ketidaksetaraan yang dapat merusak rasa nasionalisme dan identitas budaya.

Pergeseran nilai sosial juga merupakan tantangan besar dalam era global saat ini. Teknologi dan media sosial memungkinkan informasi dan pandangan tersebar dengan cepat di seluruh dunia, dan pandangan dan nilai-nilai lama mungkin dianggap ketinggalan zaman.

Hal ini dapat menimbulkan konflik antara generasi dan kelompok-kelompok sosial yang berbeda dalam masyarakat. Konflik seperti ini dapat mengganggu rasa persatuan nasional dan mengancam identitas budaya.

Di era global saat ini, terorisme, kriminalitas, dan perang saudara dapat mempengaruhi keamanan nasional dan merusak rasa nasionalisme. Ancaman seperti ini dapat berasal dari dalam maupun luar negara, dan dapat mengganggu stabilitas dan persatuan nasional.Dalam menghadapi tantangan era global terhadap rasa nasionalisme, ada beberapa hal yang dapat kita lakukan.

Pertama, kita harus memperkuat identitas budaya nasional dan mempromosikan nilai-nilai nasionalisme dengan baik. Hal ini dapat dilakukan dengan memperkenalkan budaya dan sejarah nasional ke seluruh dunia melalui media sosial dan situs web.Kedua, kita harus membangun kesadaran tentang nilai-nilai yang mengikat kita sebagai bangsa. Hal ini dapat dilakukan dengan memperkuat pendidikan dan program-program sosial yang menekankan pentingnya persatuan dan kesatuan nasional.Ketiga, kita harus mampu menyeimbangkan perdagangan internasional dan memberdayakan industri lokal. Hal ini dapat membantu menjaga kedaulatan ekonomi nasional dan meningkatkan keberlanjutan industri lokal.

Untuk menyikapi rasa nasionalisme di era global village dan era digital, kita perlu mengembangkan cara pandang yang terbuka dan inklusif terhadap kebudayaan dan nilai dari berbagai negara. Kita perlu menghargai keberagaman budaya dan bahasa, dan mempromosikan nilai nasional yang positif dengan cara yang terbuka dan konstruktif.Kita juga perlu mewaspadai hoaks dan disinformasi yang dapat memperkeruh rasa nasionalisme dan menimbulkan konflik.

Beberapa tindakan yang dapat dilakukan untuk menjaga rasa nasionalisme tetap positif dan memperkuat identitas bangsa:
1. Memahami sejarah dan budaya nasional dengan baik. Mempelajari sejarah, tradisi, dan nilai-nilai nasional untuk memahami asal-usul rasa nasionalisme.
2. Berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang-orang dari budaya dan negara yang berbeda. Dengan berinteraksi dengan orang-orang dari berbagai budaya, kita dapat memperkaya pengalaman dan perspektif kita.
3. Waspadai informasi yang salah dan propaganda. Pastikan informasi yang kita terima dari internet dan media sosial berasal dari sumber yang dapat dipercaya.
4. Jangan biarkan rasa nasionalisme menjadi alasan untuk melakukan diskriminasi atau kekerasan terhadap orang lain. Jangan mengabaikan hak asasi manusia dan kesetaraan dalam nama rasa nasionalisme.
5. Jaga rasa nasionalisme sebagai sumber kebanggaan dan solidaritas nasional. Jadilah bangga dengan sejarah dan budaya nasional kita dan gunakan rasa nasionalisme sebagai alat untuk memperkuat solidaritas sosial dan persatuan nasional.
6. Menghargai keberagaman: Kita perlu menghargai keberagaman dan belajar tentang budaya dan identitas bangsa lain. Hal ini dapat membantu kita membangun solidaritas dan kerjasama antarbangsa.
7. Mengakses informasi dengan kritis: Kita perlu mengakses informasi dengan kritis dan bijak, serta memeriksa sumber informasi sebelum mempercayainya. Hal ini dapat membantu kita menghindari manipulasi informasi dan propaganda yang dapat memicu konflik dan intoleransi.
8. Mengembangkan rasa kebanggaan terhadap prestasi dan kebudayaan nasional.
9. Terakhir, kita harus membangun sistem keamanan nasional yang kuat dan efektif untuk melindungi negara dari berbagai ancaman yang mungkin terjadi. Hal ini dapat menciptakan rasa aman dan stabil di dalam negeri

Biografi :
Dr.Amie Primarni, Pemerhati Pendidikan Holisitik, Pemilik Mata Pena School, Penggagas Dosen Menulis. Pengurus Sahabat Pena Kita, Dosen Pascasarjana IAIN Laa Roiba, Cibinong, Jawa Barat.

Bagikan

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here